Kandangnya Danar Si Sapi: Fapet, oh Fapet

Kandangnya Danar Si Sapi

Living with my friends, my cell phones, my tamagotchi, and my stupidity.

Gw adalah orang yang susah banget nginget tempat. Termasuk ruangan kelas. Dan kalo lw mau tau, bagi gw, ruangan-ruangan kelas di Fapet (Fakultas Peternakan) IPB adalah yang paling bikin gw bingung. Kayak labirin. Meskipun tiap minggu gw kuliah di kelas itu, tetep aja gw gak pernah apal jalan ke ruangan itu. Itulah makanya tiap gw berangkat kuliah, gw selalu bareng-bareng ma teman gw.

Pernah suatu waktu gw berangkat kuliah sendirian. Kira-kira setaun lalu, atau mungkin lebih. Waktu itu gw masih tingkat satu. Dan mata kuliah itu, PPKN, oh sungguh terlalu kau PPKN. Kenapa sih harus di Fapet? Kenapa sih gak di kosan gw aja kuliahnya? PPKN, oh PPKN.

Waktu itu gw bener-bener mau ngetes diri gw. Yak, gw harus berangkat kuliah sendirian!
Gw berangkat kuliah jam 12 lewat seperempat, padahal kuliah baru mulai jam satu. Ada 45 menit sisa waktu, ah, itu adalah waktu tenggang buat gw, karena gw tau gw pasti bakal nyasar di Fapet.

Gw ambil tas gw dengan mantap. Gw kencangkan tali sepatu gw.
Gw kecilkan perut gw yang buncit.
Ah, gak bisa. Perut gw emang udah begini dari sananya.
Sambil megangin perut, gw langkahkan kaki gw.
Gw sampe di ruangan kelas itu jam setengah satu. Ah, masih ada setengah jam, pikir gw. Lumayan, bisa gw pake buat foto-foto pake kamera hp gw yang bapuk.

Waktu gw udah siap-siap pose nungging pake kolor di kepala, dosen gw tiba-tiba masuk kelas. Gw ajak dosen gw itu pose nungging bareng.
Tapi ternyata dosen gw pemalu.

Tiba-tiba dosen ngomong ke gw,

Dosen: “Kamu gak ada kerjaan kan? Kamu cariin ruangan yah buat kuliah pengganti kita.”

Gw: “Hah? Saya carinya ke mana bu?”

Dosen: “Yah, kamu tanya-tanya aja ma petugas di Fapet, tanya ruangan mana yang kosong, yang bisa kita gunakan.”

Gw: “Petugasnya di bagian apa bu? Sebelah mana?”

Dosen: “Yah, kamu cari-cari aja, ibu juga lupa di mana.”

Gw: “Yaudah bu.”

Ah, andai tu dosen tau kalo gw sering nyasar di Fapet.
Gw lirik jam tangan gw.
Ah, bagus juga jam tangan gw. Warna item, masih baru.

Gw muter-muter Fapet. Gw belok kanan, belok kiri, naik tangga, turun tangga, tengkurep jungkir balik. Loh, kok gw ke sini-sini lagi?? Udah tiga kali gw ngelewatin tempat ini.
Akhirnya gw liat ada mas-mas pake seragam petugas, warna biru muda. Berkumis.

Gw: “Mas, saya bisa minjem ruangan gak?”

Mas-Mas Berkumis Pake Seragam Petugas Warna Biru Muda (MMBPSPWBM): “Mau pinjem ruangan buat apa dek?”

Gw: “Buat kuliah pengganti mas. Ada yang kosong gak?”

MMBPSPWBM: “Emangnya mau dipake buat hari apa?”

Gw: “Buat besok katanya, jam satu siang. Ada gak?”

MMBPSPWBM: “Oh, buat besok. Emangnya buat kuliah pengganti apa dek?”

Gw: “Buat kuliah pengganti PPKN mas. Bisa pinjem gak yah??”

MMBPSPWBM: “Oh, buat PPKN..”

Gw: “Iya mas, bisa pinjem gak??”

MMBPSPWBM: “Wah, saya gak tau dek. Kalo mau pinjem ruangan mah ke Bapak M aja, kalo sama saya mah biasanya pinjem proyektor…”




Ngek.
Terus ngapain nanya-nanya??
Napa gak bilang dari tadi aja??
Sempak lo mas.

Gw: (dengan muka gondok) “Oh, iya mas, makasih!”

MMBPSPWBM: (dengan senyum yang bikin gw pengen masukin itu mas-mas ke dalem kolor rektor) “Ya, sama-sama dek.”


Gw cari-cari si Bapak M itu. Ah, di mana sih?
Gw lirik jam tangan gw. Tetep bagus.
Gw lirik lagi jam tangan gw. Jam satu kurang lima menit. Ah, tapi jam tangan gw masih tetep bagus aja.
Hah?? Udah jam satu kurang??
Ah, bodo ah. Mending gw balik ke kelas aja.

Dua puluh menit gw nyasar di Fapet.
Badan udah keringetan naik-turun tangga, tetep aja gw gak bisa nemuin kelas gw.
Titik-titik keringat ini, inilah yang akan mejadi saksi atas perjuangan gw ini. Badan gw juga keringetan. Sempak gw, ah sempak. Udah basah juga.

Akhirnya gw nemuin kelas gw itu. Gw langsung masuk ke kelas. Gw lari. Gw duduk di bangku belakang.
Loh, tapi kok aneh yah? Rasanya ada yang beda ma ruangan kelas gw.
Gw maju, gw pindah ke bangku tengah.
Di bangku tengah itu, gw nyapa seorang cewek.

Gw: “Eh, dosennya ganti yah?”

X: “Nggak ah, dosennya dari dulu emang yang ini.”

Gw: “Masa? Btw, lw anak baru yah? Kok gw baru liat lw?”

X: “Loh, gw mah emang kuliah di kelas ini. Mungkin lw yang nyasar.”

Gw: “Masa?”




Gw liat ke whiteboard.

Terpampang jelas:

Sosiologi Umum.
Bab 1, Komunikasi.


Kelas Sosiologi.

Bukan kelas PPKN.

Oh, God.

Gw. Salah. Masuk. Kelas.

Dan dosen di depan sana, dengan birahinya dia lagi ngejelasin tentang bab Komunikasi.


Gw: “Jah, bener. Gw salah masuk kelas! Sempaaaaak….”

X: “Hahahahaha… Terus skarang gimana??”

Gw: “Ah, gw mesti keluar nih.Tapi gw bingung gimana caranya.”

Y: “Hahaha… Semengat, semangat! Nih, ada permen, mau gak?”

Temennya X, si Y, tiba-tiba nyodorin sekantong permen ke gw. Gw ambil tiga, gw liatin ke dia.

Gw: “Makasih. Tiga yah?”

Y: “Oke, ambil aja.”

Gw kasih yang tiga permen ke Y. Gw masukin sisanya ke tas gw.

Y: “YEEEE… JANGAN SEMUANYAAAA….”

Gw: “Hahahaha… Maap, maap.”


Okeh, cukup dengan main-mainnya, pikir gw.
Gw mesti keluar dari kelas ini.
Sekarang.

Gw maju ke kursi paling depan.

Ketika gw udah duduk di bangku depan, tiba-tiba mic si dosen mati.

Dosen: “Loh, kok mati yah mic nya? Ada yang bisa benerin gak?”

Ah, ini kesempatan gw. Gw maju ke depan.

Dosen: “Kamu bisa benerin mic?”

Gw: “Ngg.. Nggak, bu.. Saya… Saya…”

Gw berbisik di kuping si dosen.

Gw: “Bu, maaf, saya salah masuk kelas.”


Dan entah kenapa, tiba-tiba mic nyala lagi.

Dan secara reflek tiba-tiba tu dosen naro mic di depan mulutnya.

Dosen: “OOOH… KAMU SALAH KELAS TOH… SAYA KIRA MAU BENERIN MIC… HAHAHAHAHA…”

Edan. Terus aja bu. SEKALIAN AJA UMUMIN DI REKTORAT.
KAMPREEEEETT…

Sekelas langsung aja ketawa ngeliatin gw.
Ah, kolor.

Dosen: “YAUDAH, SILAHKAN KALO KAMU MAU KELUAR SEKARANG.. SILAHKAN, HAHAHA…”

Muka gw udah abis ajah.

Gw ambil cutter yang ada di tas gw.

Gw: “Bu, sekalian aja bunuh saya.”

Hehe.. Gak ding.

Gw jalan ke luar, dan anak-anak kelas brengsek itu dengan puasnya ngetawain gw.

Pas gw udah di luar, sayup-sayup gw bisa denger tu dosen ngomong lagi.

Dosen: “HAHAHA… ITU SALAH SATU AKIBAT KURANGNYA KOMUNIKASI.. MAKANYA DIA BISA SAMPE SALAH KELAS GITU.. HAHAHA.. OKE, KITA BALIK KE MATERI KITA, TENTANG KOMUNIKASI.. HAHAHA..”

Kampret.

6 surat penggemar:

wakakakakaka... dudul lu nar...

eh ya.. gw baca postingan sebelum ini... gw turut berduka yah cuy...

Hahahaha. Kocak banget dah. Huakakakak.

Gue juga kalo di tinggalin di fapet sendirian bakalan nyasar tuh. Haha.

@Gurenz
Hahaha.. Lumayan dodol lah. Tapi gak sedodol tulisan lw yg ATM itu cuy, hahaha..

@abcde
Wah, kalo gw sih jangankan sendirian. Berdua pun nyasar.
Eh, maksud gw, menyasarkan diri. Ke kantin fapet, spaghetinya enak tuh di sana.
Yah, ujung2nya titip absen dah ma temen, hahaha..

Anonim mengatakan...

sini gw jd guide lu pi klo lu ad kul d.papet lg .
hho

bening mengatakan...

eh ni gw bning ko NN gt c ah !
hha

Hahaha...

MAKASIH...

Ogah gw kuliah di Fapet lagi, hahahaha...

Posting Komentar